Diskusi Publik Bedah Visum et Repertum dan Carut Marut Hukum di NTT.

Diskusi Publik Bedah Visum et Repertum dan Carut Marut Hukum di NTT.

PKRI-CYBER DKI. JAKARTA, diskusi publik bedah visum et repertum dan carut marut hukum di NTT, yang diadakan Jumat 13 Maret 2020, mempertanyakan akan Mengapa Menyelidiki Kasus Kematian. Yang dilaksanakan di gedung margasiswa ( PMKRI) menteng jakpus.

Tampak hadir Bpk Dr. Nyoman Ray pakar hukum dan pratisi dari universitas UBK dan bpk. Mance Kota advokat dan aktivis.

Dalam kegiatan diskusi ini membahas dan membedah masalah Bagaimana Hukum di NTT dan Mengapa Menyelidiki kasus kematian Ansel Mora di Ende flores NTT.

Dalam kegiatan ini membuat para perlaerra merasa kecewa bahkan ad juga yang merasa tersakiti oleh adanya hukum yang melenceng dan kurang bermanfaat serta tidak mengindahkan tranparansi aehungga pelaksanaan hukum dapat sesuai dan diterima oleh masyarakat. Hal ini dikatakan oleh KETUM MB PKRI CADSENA Bahwa Pengecekan kematian sudah diawal saat Visum atau Otopsi jenazah di R Jenazah sehingga proses Visum tidak menjadikan mengganggu pihak keluarga korban.

Res-Lia.

Totop ST

Pendiri MB PKRI CADSENA dan Owner PT MEDIA PKRI CYBER